Mamah (2)

26 Januari 2012 § Tinggalkan komentar

Mamah, kakak mau minta maaf. Kakak udah jahat sama mamah.

Maaf ya mah, kalau kakak selalu bandel sama marahin mamah lagi kalau marah-marah. Padahal kan mamah marah sama kakak biar kakak disiplin, enggak manja.

Maaf ya mah, kakak terus ngerengek minta beliin sepatu. Padahal sepatu kakak masih bagus, kalo rusak juga padahal tinggal minta benerin ke Pak Eko, gratis dan hasilnya juga kaya baru lagi.

Maaf ya mah, kakak minta dibekelin nasi goreng pake sosis sama nugget terus padahal kan nasi uduk bungkus Mama Kiki jauh lebih enak. Soalnya temen-temen kakak juga sering nyobain, katanya enak daripada sosis sama nugget.

Maaf ya mah, kalo kakak pengen ikut-ikutan temen kakak minta les. Padahal temen-temen kakak yang les aja masih sering nanya PR ke kakak, kakak kan bisa belajar sama mamah.

Maaf ya mah, kemaren-kemaren kakak sering minta dijemput, padahal kan itu sama aja kakak buang waktu mamah untuk nyari uang biar kita bisa makan buat besok.

Maaf ya mah, kakak suka gak mau minum jamu buatan mamah malah kepengen susu. Justru kakak gak pernah sakit karena khasiat dari jamu mamah, susu juga gak enak-enak amat bisa cepet basi sih!

Maaf ya mah, kakak sering minta hadiah kalo dapet juara kelas. Boneka Barbie lagi, yang mahal itu. Temen-temen kakak malah iri ga bisa jadi juara kelas kaya kakak.

Maaf ya mah, selalu bandel kalo ingetin biar terus belajar dan gak main. Buktinya temen kakak yang sering main jadi lupa ngerjain PR dan dihukum sama ibu guru, kakak gak pernah di setrap loh mah!

Mah, suara nangis yang malem-malem sering kakak denger itu suara mamah ya? Suara mamah nangis karena belum bisa ngasih semua yang kakak mau, semua yang temen-temen kakak punya tapi kakak gak punya. Sebenernya kan kakak justru punya apa yang gak temen-temen kakak punya.

Maafin kakak ya mah, kakak udah keterlaluan. Padahal semua yang mamah bilang sama kakak bener semua, kakak sampe lupa bilang terima kasih sama mamah. Mamah selalu ngajarin kakak kebenaran dengan cara yang beda, enggak dengan manjain kakak, tapi dengan caranya mamah. Mamah juga nunjukin rasa sayang mamah enggak dengan bilang langsung atau meluk kakak, tapi lewat pelajaran mamah yang memang kadang marah-marah. Mamah begitu kan biar kakak kuat, atau mamahnya malu? Hehehe.

Terima kasih ya mah, mamah selalu bangunin kakak tiap pagi dan ingetin terus biar enggak lupa solat. Terima kasih juga ya mah, selalu ngasih kakak hadiah berupa senyuman kalau nilai kakak bagus atau juara kelas, kan tandanya mamah seneng sama prestasi kakak. Itu juga kan karena mamah yang udah ngajarin kakak selama ini.

Tadi kakak udah nyiapin botol beras kencur, manis, gelas jamu dan jamu lain di tempat yang mamah biasa siapin tiap pagi, jadi nanti mamah tinggal berangkat! Terus, kakak juga udah nyiapin makanan untuk mamah, mamah kan gak pernah sarapan makanya suka lesu. Maaf ya mah kalo enggak enak.

Hari ini mamah ulang tahun, selamat ulang tahun ya mah! Mamah pasti lupa yah? Kakak inget dong, kakak kan sayang sama mamah. Tapi kakak malu bilang sama mamah. Makanya kakak nulis surat ini dan disimpen di meja makan.

Kakak mau terus liat senyum mamah sampe kakak tambah gede! Terima kasih mamah🙂

Tagged:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Mamah (2) at Sementara.

meta

%d blogger menyukai ini: