Melacur – 3. Satu Sampai Lima

11 Februari 2017 § Tinggalkan komentar

Halo! Postingan ini cukup panjang, siap-siap kopi sama pempek dulu kalo mau baca.

“Sebenernya tuh waktu paling tepat buat nyari pacar, ya waktu kuliah. Kalo udah kerja justru lebih susah ya ternyata,” kata temen gue waktu kami lagi di kereta pulang menuju Bogor. Temen gue ini jomblo menahun, terakhir pacaran kelas 2 SMA. Orangnya lucu, keliatannya childish padahal dia dewasa sebenernya, taat beribadah, dan penakluk gunung. Sekarang juga masih jomblo, ada yang berminat? #LhaJualanTemen

Setelah denger omongan dia, gue mikir, iya juga sih kalo udah kerja mungkin susah cari pacar. Pagi berangkat kerja, siang kerja, sore pulang kerja, malem nyampe rumah terus tidur. Weekend istirahat di rumah, kalo lo jomblo dan ga punya gebetan. Kapan mau cari pacar? Ya itu mungkin salah satu alasan orang milih dating app macam Tinder yaa..

Gue awal main Tinder ya iseng-iseng, lalu karena melihat suatu peluang, niat gue berubah jadi UUD (Ujung-Ujungnya Dagang) berhubung gue jualan Pempek. Setelah pernah meet up satu kali yang gak sampe 5 menit, gue juga gak berpikiran apa-apa lagi. Sampai ada seorang cowok yang mau beli dagangan gue dan ngajakin jalan..

Kurang lebih gini isi chatnya. “Kalo abis COD, kita pergi ke mana gitu, mau gak?

Sial! Kok gue deg-degan diajakin jalan?! Lalu gue stay cool dengan bilang, “Yaudah. Asal jangan jauh-jauh aja,” Dia ngajak ke Plaza Kalibata.  Gue pikir sopan sih, ngajakin pergi juga gak sekadar COD. Tapi kan gue harus hati-hati yaa tetep. Untung dia ngajak ke Kalibata. Kalo ada apa-apa, gue bisa kabur ke Stasiun Kalibata, beres deh. Hahahaha. Oke, deal.

Petemuan Kesatu

Ini memang bukan pertama kalinya gue ketemuan sama orang asing. Gue udah cukup sering kok, dengan abang Grab. Jadi, gue gak deg-degan banget sih waktu pertama ketemu. Jujur, gue orangnya agak susah memulai pembicaraan kalo baru pertama kenal jadi waktu di motor dia jemput, gue bingung mau ngomongin apa. Lagian pake helm, suka ga kedengeran. Eh iya, namanya Ogin (pacar akooh sekarang ehe ehe ehe *emot malu*).

Saat beberapa langkah masuk Plaza Kalibata, ada yang teriak…

“NAD!” Hah? Nad? Ga salah denger nih gue? Gue tetep jalan.

“NADIA!” HAH? NADIA? Hmm.. Ini Kalibata yah? Hmm, gue ga punya temen daerah sini kayaknya. Sodara sih ada di Tegal Parang, tapi kok.. Gue tetep jalan, ragu-ragu.

“NADIAAA!” akhirnya gue berbalik sambil deg-degan siapa sikampret yang manggil gue.

“Nadia, sini bantuin lalalala~~(gue gak denger lagi)” dan FIUUUUUH….. Ternyata Mbak-mbak yang jaga toko di sana manggil temennya, namanya Nadia. Nadia. Namanya pasaran yaa. Hahahaha.

Gue kaget. Ogin kaget. Kita sama-sama kaget. Untungnya, hal itu yang mencairkan suasana. Jadi ngobrolnya lancar.

Dari waktu pesen menu di PH, gue tau gue sama dia punya banyak kesamaan. Dia juga udah berancang-ancang ngajak ketemu selanjutnya bulan Februari, bilangnya mau ke Kebun Raya. Pertemuan pertama kami gak kerasa cepet banget.

Tinder itu berat banget di ponsel gue. Setelah ketemu Ogin, gue langsung uninstall.

Ogin nge-add Path gue. Gue accept. Gue scroll Path-nya. Ada cek in di Path, “Kopdar Tinder” di PH. Wah, sama gue ni. Gue scroll lagi. Ada 2 cek in lagi dengan caption yang sama di dua tempat berbeda. Hmmm… Oh, gitu. Next “Kopdar Tinder” di mana yaa?

Pertemuan Kedua

Siapa yang sangka, dua hari setelah itu kami ketemu lagi. Di kantor Ogin. Cara ketemunya kayak di drama Korea. Dua orang yang saling berjauhan jalan ke satu tempat yang sama, gue melambaikan tangan sambil senyum, Ogin juga, dan kami ketemu di tengah-tengah. Plus efek angin-angin. Sumpah, kayak begitu! Hahaha.

Kalo dipikir-pikir agak keterlaluan gak ya, gue ketemu orang yang baru aja 2 hari sebelumnya pertama kali ketemu, baru berapa hari kenal, udah main ke kantornya aja. Ditambah waktu Zuhur..

“Mau jamaah gak?” Deg! Lutut gue lemes.

Ya Allah, gue diajakin jamaah. GUE. DIAJAKIN. DI-A-JA-KIN. Gue jawab berusaha stay cool padahal nahan girang, “Oh, iya boleh boleh.”

Buat gue, “Mau aku anterin gak?” itu belum ada apa-apanya dengan, “Mau jamaah gak?” intinya hari itu gue seneng. Buanget.

Si Hati ngajakin bercanda, “Nad, udah lama ya gak ngerasa deg-degan karena cowok? Rasain lo!”
Ya, ya, ya. I’ll give it a try..

Pertemuan Ketiga

Allah itu Maha-Surprise! Dua hari setelah itu, tanpa rencana sebelumnya, gue ketemu lagi sama Ogin. Di kantornya lagi. Bayangin.. Dalam waktu seminggu, udah 3 kali ketemu. Bisa gitu ya? Pas banget, hari itu Ogin baru dilantik jadi PNS juga. Selamat yaa! 😀

Komunikasi kami jadi makin intens. Di semua sosmed, kami udah temenan. Hahaha.

Gue bisa ngerasain Ogin naksir gue. Pertama, dia sering nyetel lagu Nadia di Path. Kedua, dia sering bilang, “Ntar kalo udah saatnya, aku ngomong”. Ketiga, jelas terbaca dari chat kami dan sikap dia waktu ketemu. Apalagi pernah waktu itu dia ngechat, “Ngomong sekarang apa 2 minggu lagi nih?” Tapi gue bilang ke Ogin untuk bersabar. Karena gue juga gak mau kalo ditembak lewat chat sih! Hahaha. Lagipula, kami baru kenal 2 minggu kok. Terlalu dini. Orang lagi seneng bawaannya emang kepengin buru-buru ya.

Pertemuan Keempat

Pertemuan tak terduga lainnya tanggal 2 Februari, gue lagi di ada urusan di Palmerah dan Ogin ngajakin untuk makan siang bareng. Waktu itu cuacanya lagi galau. Sampe-sampe Ogin jemput gue dari Kuningan ke Palmerah lalu ke Kuningan lagi. Waktu ketemu, dia nyebrang jalan buat jemput gue, terus nyebrang kembali buat masuk ke taksi. Padahal mah gue sendiri juga bisa. Manner. Salut.

Hari itu Ogin pake batik. Gue seneng ngeliatnya. Hehehe. Kami makan di Sate Khas Senayan. Oh iya, pekan itu dia sempet gak masuk kerja karena sakit. Jadi gak boleh dulu makan kacang, mie, sambel, santen. Dan gue makan sate bumbu kacang pake sambel sambil ngeledekin dia. Hohohoho! :p

“Nad, kalo ada cowok yang nyempetin waktunya untuk ketemu dan ngajak lo makan siang di hari kerja, wajib dipertahanin! Itu tandanya dia gak main-main sama lo!” gitu kata temen gue, malemnya. Yaela padahal temen gue jomblo juga, cantik banget lagi mirip Zaskia Mecca, pinter juga, ada yang minat? #LhaJualanTemenLagi

Pertemuan Kelima

Dua hari setelah itu, kami ketemu lagi. Kalau ini memang direncanain dari jauh hari. Gue udah mandi pagi-pagi, Ibu udah nyiapin makanan, gue beres-beres rumah (dan nyiapin hati). Ea. Sekitar jam 9 pagi dia sampai di depan rumah. Ketemu orangtua gue. Ngobrol sama Ayah –yang entah ada angin apa tumben banget mau ngobrol sama temen gue, seputar daerah di Kalibata. Gue roaming abis.

Rencananya kami mau ke Kebun Raya. Rencana awal perkiraan gue, gue jemput dia di Stasiun Bogor lalu langsung ke Kebun Raya. Eh taunya maksud dia, dia ke rumah gue, bareng-bareng ke Kebun Raya, trus ke rumah gue lagi, baru dia pulang. Manner. *tepuk tangan*

Tapi waktu di jalan mau ke sana malah hujan deras, jadi ganti destinasi ke Botani.

Gue gak kepikiran ketika sampai di Starbucks, dia akan langsung to the point. Waktu dia ngomong gitu, keliatan sih dia deg-degannya, hehehe. Tapi, hal yang buat gue kaget adalah waktu dia bilang kalo dia sayang sama gue. Secepat itukah? Tiga minggu? Kok bisa? Sayang itu butuh proses, Gin.

Tahapnya menurut gue, 1. tertarik – 2. tertarik untuk mengenal lebih jauh – 3. suka – 4. sayang – 5. cinta.

Ogin bilang kalau dia sayang. Dalam definisi gue, sayang itu sudah meliputi rasa ingin menjaga, merasa bergantung, dan keterlibatan kata “kangen”. Sementara, dalam dua minggu pertama gue mengenal dia masih di tahap kedua, gue tertarik untuk mengenal dia lebih jauh tapi belum tau bakal kayak gimana ke depannya. Gue juga masih punya perasaan takut itu, sih. Baru setelah pertemuan keempat itu memasuki tahap yang ketiga. Suka. Suka dalam definisi gue berarti gue udah merasa nyaman sama dia kayak gimana pun keadaannya dan gue selalu mau mastiin kalo dia baik-baik aja. So?

Gila, gak nentu banget rasanya. Pengin bilang “Iya”, tapi tunggu dulu, tahan dulu Nad, kira-kira Ogin yakin gak nih.

“Gak kecepetan ya, Gin?”
“Kamu yakin, Gin? Sayang itu butuh proses.” Dia bilang yakin.
“Bismillah, jalanin aja ya..” akhirnya kata-kata itu meluncur dari gue. Lega.
Ogin langsung berbinar, “Jadi, kamu mau jadi pacar aku nih?”
“Iyaaaa!”
“Yes!” Kemudian Ogin langsung buka ponsel, masuk Facebook, ganti relationship status. Sampe disetting ke tanggalnya juga.
“Jadi, sekarang kita manggilnya apa nih?” Hahahaha!

Hai, sayang!
Maaf ya hari ini sempet nyuekin kamu karena aku sibuk nulis pelacuran ini. Hahaha. Aku kangen nih. Kamu udah tidur ya. Good night!

11:56, 10 Februari 2017. Bogor lagi hujan.

Melacur – 2.UUD (Ujung-ujungnya Dagang)

11 Februari 2017 § Tinggalkan komentar

Halo!

Pernah gak kesulitan ngebuka ikatan tali sepatu? Atau ngebuka bungkus paketan yang banyak banget solatipnya? Atau ngebuka tutup botol obat yang masih baru dan tangan lo lagi basah? Kalo kesulitan, apakah lo berusaha sendiri atau nyerah dan minta tolong orang lain? Kalau gue paling sebel disuruh ngebuka iketan plastik. Ujung-ujungnya nyerah dan minta tolong orang ngebukain atau ambil gunting biar cepet.

Trus apa hubungannya, Nad? Ya nggak ada sih. Pengen curhat gitu doang. Hahahaha.

Gak deng, canda. Buat gue, membuka hati tuh sama malesinnya dengan buka iketan plastik. Gue males bukain iketan plastik yang ribet dan “gak ada kuku”, maksudnya jari-jari mungil gue ini gak biasa berkuku panjang. Sama halnya untuk buka hati, walaupun gue udah merdeka dari rasa galau. Ada rasa takut untuk gak bisa diterima lagi, udah males mengenal orang baru, dan capek memulai hubungan dari awal.

Sampai…

Awal Desember tahun lalu, gue lagi ketemu sama temen-temen gue. Sampailah obrolan kami ke, “Eh lo lagi deket sama siapa sekarang?” yang kemudian temen gue bilang kalo lagi deket sama orang dari Tinder.

WHAT? Dating app? Seriusan pake download kayak gituan?
Kemudian temen gue yang lain lagi bilang, “Temen gue ada tuh yang pacaran kenal dari situ.” “Ada yang nikah juga loh!” “Iya, gue malah ada yang nemu asik banget ngobrolnya dari situ,” dll. Ternyata banyak juga temen gue yang main Tinder.

Gue tau Tinder udah dari lama sebenernya, bahkan ada kok temen gue yang lain yang udah main Tinder waktu dulu gue marahin, “Lo ngapain sih main begituan, kayak ga ada orang lain aja?” karena gue takut denger berita-berita kasus penculikan, pembunuhan, yang kenal dari sosmed gitu.

Kemudian waktu lagi ngomongin masa depan, temen gue bilang, “Sekarang jodoh tuh bisa datang dari mana aja. Apalagi zaman modern begini dan kita penganut smartphone. Ada sosmed, ada dating app, gak ada salahnya loh kalo mau kenalan atau cari pacar dari dunia maya. Masa kita mau nunggu doang? Kan harus ada upayanya juga. Ya emang harus hati-hati tapinya. Cobain aja lagi download dulu, kali aja dapet kenalan yang asik. Itung-itung biar hape lo ga Korea mulu! (ini kampret sih emang hahaha)”. Gue percaya gak percaya, masih menyangkal, jadi awalnya cuma ngedengerin aja cerita mereka.

Lalu perasaan gue gelisah, gue penasaran. Gak lama pun gue install Tinder.

Ini Tinder maininnya gimana? Gue awalnya gak ngerti. Akhirnya gue berhasil untuk swap-swap. Gue agak shock, agak geli, agak “ewwwh” waktu pertama nge-swap. Jadi banyak yang ke kirinya. Ada banyak juga sih yang match. Kaget gue ketika ada yang nge-match. Kok ada yang mau nge-swap kanan gue? Salah swap kali ya atau foto gue terlihat kece saat itu. Thanks to filter berlapis.

Dan ada yang ngechat. Saat pertama chat, gue merasa kembali ke zaman gue SMP, main mIRC. Perkenalan awal emang kaku banget. Nanya anak mana, Bogornya di mana, kuliah atau kerja, kuliah dulu di mana, jurusan apa, kerja  di mana, kantor apa, posisinya apa. POSISI TANGAAAAN? YUHUUUU! I wanna go, go, Sastra go! I wanna fight, fight, Sastra fight! I wanna win, win, win, Sastra win! I wanna go, fight, win, Sastraaaaa! (Sorry, itu yel-yel waktu ospek. Masih keinget sampe sekarang hahaha)

Dari sekian banyak chat, gue takut banget buat kasih kontak. Ada yang baru chat langsung minta kontak. Oh iya, gue juga ga pernah chat duluan. EMANGNYA GUE CEWEK APAAN. Hahaha. Bukannya belagu, tapi kan kalo udah sama-sama match secara gak langsung tandanya, “Gue udah nge-swap kanan lo nih, lo kan laki, chat duluan lah yaa..” gitu.

Berhubung gue masih belum bekerja tetap, gue selalu bilang kalau gue jualan pempek dan selalu berujung, “Mau beli gak? Enak loh, asli bikinan sendiri.” Kemudian gue berpikir, apakah Tinder bisa jadi ladang rezeki? Kenapa tidak? Sampai akhirnya di foto dan profil gue, gue masukin foto pempek. Jadi kalau ada yang nanya gue kerja di mana, gue suruh liat profil gue deh. Ternyata banyak juga yang jadinya nanyain soal pempek gue dan mau pesen. Akhirnya gue memutuskan untuk jualan. Tujuan gue bukan lagi mengenal laki-laki, tapi jualan. Di Tinder.

Ada satu orang cowok yang beneran niat beli. Gue pun meet up, gak lebih dari 5 menit. Sekadar janjian di depan suatu komplek perumahan, say hi, basa-basi nanya nunggu lama atau enggak, terus gue ngasih pempek, beliau ngasih duit, kemudian nanya ada urusan apa setelah ini, dia ada urusan anu, gue ada urusan anu, kemudian say good bye. Selesai. Sesingkat itu.

Memang setelah itu beliau jadi sering nge-chat. Tapi gak intens sih. Ilang-timbul, kayak pulpen mau abis. Lalu gue swap kanan-kiri lagi di Tinder, chat-chat lagi, tapi gue ngerasa kayaknya gue gak bisa nih kayak gini. Jualan doang. Semua orang yang ngechat, gue tawarin pempek. Kayaknya ada yang beberapa ilfil kali ya. Hahahaha. Sampai akhirnya gue bosen sendiri dan emang Tinder tuh berat banget ya di ponsel gue. Lalu gue uninstall. Udah lah. Gue gak bisa main begituan buat kenalan. Bye~

Gue kira gue gak akan install lagi.

Di akhir Desember gue sakit, temen gue datang menjenguk dan kami ngobrol soal Tinder. Temen gue cerita, temennya dia juga kenal dari Tinder bla bla bla. Gue cerita soal pengalaman Tinder gue. Berhubung temen gue ini udah jomblo menahun dan sedang tarik ulur dengan seorang lelaki, gue memberi petuah ke dia untuk install Tinder.

Tapi gara-gara dia nanya-nanya soal log in, setting, dsb-nya, akhirnya gue install Tinder lagi. Buat bantuin temen gue yang sama gapteknya sama gue!

Gue udah gak mau chat-chatan lagi niatnya. Tapi gue iseng-iseng swap-swap, eh taunya ada yang match, ada yang ngechat, nanyain pempek. Otak jualan gue masih jalan dan semua biasa-biasa aja, gak kepikiran buat cari kenalan yang bener-bener intens ngechat. Sampai ada satu cowok yang mau beli pempek gue, dan ngajakin jalan. Gak sekadar COD-an…

 

Bersambung, ya!

Melacur – 1. Merdeka dari Galau

11 Februari 2017 § Tinggalkan komentar

Halo!

Blog ini memang saya khususkan untuk tempat pelacuran saya maksudnya pelarian curhat [HAHAHA]). Biasanya saya melacur di sini bersastra (ceileeee.. anak sastra) sekaligus belajar menulis juga. Tapi ada yang ingin saya lacurin selain bersastra. Saya mau bercerita juga. mengenai beberapa hal yang belakangan membuat saya senyum-senyum di depan layar. Masalah hati. Akhirnya Nadia akhirnya membuka hati! *tepuk tangan*

Di luar sedang gerimis, beberapa hari ini Bogor memang sedang cukup dingin. Tapi hati saya hangat.

(HAHAHAHAHA DUH GELI YA?! Oke, saya akan berhenti bersaya-sayaan dan berbaku-bakuan untuk sementara deh, ya!)

Oke, mulai ya?

Gue untuk memutuskan bercerita di blog –yang buat gue pribadi ini adalah blog yang sangat bermakna karena memuat beberapa kisah percintaan gue dalam bentuk puisi atau prosa—setelah membaca postingan blog seseorang. Ini. Siapakah beliau? Statusnya sekarang sih kekasih gue (Nad, plis stop menggunakan diksi yang puitis!), hehehe. Pacar. Namcin. Namja-chingu. Ayang bebeb.

Gue sangat mengapresiasi beliau karena menuliskan seluruh kisah kami dari awal kenal dengan sangat detail. Terima kasih ya, kamu.

Berawal dari kejadian yang lalu, gue sempat memutuskan untuk menutup hati karena gue merasa kejadian-kejadian yang dulu itu udah ga baik buat kesehatan jasmani rohani ke depannya. Ada waktu gue bener-bener galau, misal waktu malam sebelum tidur gitu kadang keinget lagi, nangis lagi. Denger lagu Korea aja sampe nangis. Bukan karena galau, karena ga ngerti artinya. Hm. Receh ya. Sempet tebersit juga kepengin menjalani hidup sendiri selamanya.. Astaghfirullah!

Namun, Alhamdulillah gue gak perlu waktu lama menikmati masa galau. Gimana caranya gue merdeka dari kegalauan? Gue menyibukkan diri dengan tenggelam dalam lubang hitam Korea, bisnis pempek, dan tentunya curhat sama Allah. Jadi…. imbang lah yaaa. Hahaha.

Gue memilih untuk nikmatin dulu rasanya sendirian, udah lama banget gak gue rasain. Gue paksain untuk jarang megang ponsel. Uninstall aplikasi sosmed yang memungkinkan setan berbisik menyuruh gue buat stalking. Awalnya sih susah. Susah banget.

Pelariannya adalah: Fangirling. Hasilnya? Wah, daebak! Gue berhasil!

Sampai saat ini, gue gak nyesel karena menghabiskan waktu untuk fangirling-an. Masa-masa di mana ponsel gue hanya rame karena chat OA fanbase KPOP atau BC dari Grup WA keluarga, gue lebih banyak menggunakan ponsel untuk mengunduh drakor sampe baper dan Youtube-an streaming Oppa-Oppa kecintaan gue. Walaupun gue sempet dikatakan agak freak sama temen-temen gue karena si lubang hitam Korea ini, gue gak jatuh sampai ke dasar jurangnya kok. Gue menjadikan ini sebagai pengalih perhatian. Positifnya, gue hafal huruf Hangul, gue tau beberapa kosakata bahasa Korea, belajar bahasa Inggris, dan yang paling penting gue jadi punya banyak teman baru dari berbagai belahan dunia karena kami adalah fangirl! Muahahaha. (Bahkan teman pertama hasil gue fangirling-an go internesyenel ini datang ke Indonesia bulan Januari kemarin. Dia ada urusan di sini dan ngajakin meet up. Tapi di Surabaya. Jauh! Gak jadi deh. Hehehe.) Jadi maksud gue, ambil positifnya. Bukan berarti karena Korea standar laki yang gue suka juga jadi berubah. Gak sama sekali kok, masih sama. Gue masih waras dan sadar banget. Gue masih suka cowok tulen, Indo, muslim, berkacamata, dan gak alay. Hehehe..

Alhamdulillah banget juga gue bisa mengatasi masa-masa sulit kemarin karena kakak gue memulai bisnis pempek. Jadi gue disibukkan bergelut di pasar dan dapur. Gak cuma makan doang. Gue diajarin turun langsung mulai ke pasar beli ikan dan bahan-bahan, belajar ngadonin dan masakin pempek, sampe bungkusin cuko. Ditambah promosi ke kerabat-kerabat, sampe nganterin langsung ke yang mesen. Gue sangat menikmati itu semua. Hasil dari ini, gue jadi mengenal pasar, gue bisa bikin sekitar 100-200 pempek dalam 8 jam sendirian, bahkan ketemu temen SD yang udah belasan tahun gak ketemu! Memang yaa bikin diri sendiri produktif itu sangat penting demi kesehatan jiwa. Serius, daripada gue tenggelam dalam kegalauan, nangis seharian inget masa lalu. Mending gue jualan. Belajar masaknya dapet, silaturahmi dapet, duit juga dapet. Ya kan? Tataplah ke depan. Sayangi dirimu sendiri. 😛

Terakhir udah pasti banget berserah diri ke Allah. Perbanyak ibadah. Ada banyak hal yang gue pikir gak bisa diceritakan ke orang, tapi bisa kita salurkan ketika duduk bersimpuh di atas sajadah, ngeluarin uneg-uneg semuanya ke Allah. Entah mengapa ini sangat melegakan. Super melegakan. Gimana ya, gue merasa Allah sangat menyayangi gue sedemikian besarnya padahal kemarin-kemarin gue malah menjauh dari-Nya. Gue malu sendiri. Pernah gak sih merasakan malu luar biasa pada diri sendiri? Pada Allah apalagi. Rasanya udah nyuci baju yang ada noda tapi teteeep aja noda itu gak ilang-ilang. Alhamdulillah banget, hidup gue rasanya menjadi lebih baik sekarang. Seperti dikembalikan ke jalan yang benar oleh-Nya. Terima kasih ya Allah, Engkau Mahakeren! Semoga tetap istiqomah ya, Nadia.

Mulai dari itu semua, gue menikmati masa-masa sendiri gue. Lumayan lama juga mengistirahatkan hati sambil perbaiki diri. Rasanya malah jadi kaku kalau mau deket sama lawan jenis. Sampai di bulan Desember kemarin, temen gue bercerita mengenai satu aplikasi bernama Tinder…

 

Bersambung, ya.

 

Di Rumah Itu, Pukul Enam

6 Februari 2017 § Tinggalkan komentar

Saat itu masih pukul enam pagi, di mana rumah ini sangat berisik.

Kamar nomer 12 baru selesai mandi dan baru saja mengunci pintu. Kamar nomer 10 baru saja keluar menuju dapur, akan memasak dengan kamar nomer 13 yang sudah 5 menit yang lalu memanggilnya untuk segera mengeluarkan telur yang disimpan di kamar. Kamar nomer 11 sibuk mengeringkan rambutnya sambil menyalakan lagu keras-keras dari ponselnya. Kamar 14 sedang sarapan, mengunyah apel, sambil menonton berita pagi.

Kamar nomer 16 senyap, lampunya menyala, tidak terdengar aktivitas di dalamnya.

Kamar nomer 15 mematikan lampu, kemungkinan tidak pulang malam tadi, atau sedang tertidur.

Semua masih bernapas.Termasuk saya di kamar nomer 17 yang hanya memantau dari dalam kamar sambil berpikir untuk mencari makanan.

Saat itu pukul enam sore, di mana seharusnya rumah ini cukup berisik.

Kamar nomer 12 baru selesai mandi dan baru saja mengunci pintu. Kamar nomer 10 baru saja keluar menuju dapur, akan menyajikan makanan dengan kamar nomer 13 yang sudah 5 menit memanggilnya untuk membawa makanan yang mereka beli dari luar. Kamar nomer 11 sibuk berbicara di telepon dengan nada manja untuk mengingatkan pacarnya sembahyang. Kamar 14 sedang sibuk menghabiskan kuah mie rebus instan, sambil menonton sinetron petang.

Kamar nomer 16 lampunya menyala, hanya terdengar suara ia membuka buku halaman demi halaman. Tidak lebih.

Kamar nomer 15 mematikan lampu, tanda ia akan keluar atau kemungkinan tidak akan pulang malam ini.

Semua seharusnya masih bernapas. Termasuk saya di kamar nomer 17 yang hanya memantau dari dalam kamar sambil berpikir apa yang sebentar lagi akan terjadi.

 

Saat itu pukul enam pagi, di mana rumah ini berubah sangat sepi. Akhir pekan.

Hanya kamar nomer 16 yang sepertinya ada di rumah, ia membuka pintu lalu menutupnya lagi. Terdengar suara dari langkah sepatunya terburu-buru. Pergi.

Sepi. Hanya suara detik jam yang terdengar.

 

Saat itu pukul enam sore, di mana rumah ini masih sepi. Malam di akhir pekan.

Hanya kamar nomer 15 yang seperti biasa menutup pintu dan menguncinya. Lalu pergi. Tak lama kamar nomer 16 baru tiba dan membuka pintu, lalu terdengar dari langkah kakinya kembali mengunci pintu dan keluar.

Tidak ada tanda-tanda kehidupan.

 

Saat itu pukul enam pagi, di mana rumah ini masih sepi. Dan gelap. Tidak ada lampu yang menyala.

Ada suara ketukan pintu di depan kamar 15. Tak ada jawaban.

Saat itu pukul enam sore, di mana rumah ini kembali berisik. Ramai. Sangat ramai.

Seluruh penghuni histeris. Berkumpul bersama. Menyalahkan satu sama lainnya.

Baru saja ditemukan sesosok mayat manusia, tanpa gigi di kamar 15. Bau amis darah sangat menyengat di sana.

Giginya tersisa satu, di laci lemari. Di kamar nomer 16. Yang mereka tidak pernah tahu.

Hanya saya yang berada di kamar nomer 17 yang tahu, yang tidak bisa memberi tahu kepada mereka manusia tentang semua yang terjadi. Lagi-lagi saya hanya memantau dan berpikir, ke mana para nyamuk pergi di saat seperti ini?

Saya lapar.

Penolakan Bertubi-Tubi

28 Januari 2017 § Tinggalkan komentar

Hahahaha. Saya tersenyum miris ketika menuliskan judul tersebut.
Biasanya, saya akan memberi judul ketika tulisan saya sudah rampung. Tapi sekarang justru menulisnya terlebih dahulu. Lega!

 

Kalimat pertama pada tulisan ini, ‘Hahahaha.’ mereferensikan diri saya setelah membaca judul yang saya tulis. Saya tidak tertawa dengan lepas seperti nyatanya orang tertawa setelah mendengar lelucon. Saya tertawa dalam hati setelah mengetik ‘Penolakan Bertubi-Tubi’. Mengapa ‘Hahahaha.’ saya sebut sebagai kalimat, bukan kata-kata? Karena sudah lengkap, memiliki makna, dan tidak perlu ditambahi apa-apa. Apa maknanya? Lihat kembali judul tulisan ini.

Daripada menertawakan orang lain, sepertinya saya lebih banyak menertawakan diri sendiri. Kenapa kamu kok begini, Nadia? Kamu tadi melakukan hal bodoh lagi, Nadia. Ah percuma, itu sudah kejadian. Kamu bukan doraemon yang punya mesin waktu. Menertawai sama mengutuki diri sendiri sepertinya sudah menjadi satu garis lurus setelah saya mengalaminya (-nya di sini adalah judul).

Sebenarnya saya tidak sekuat itu kok. Saya pernah memilih menikmati kesedihan setelah mengalaminya, tapi itu justru membuat saya semakin buruk. Emosi saya tidak terkendali, saya menciptakan atmosfer negatif ke sekitar saya, lebih mengerikan daripada saat cewek PMS. Rasanya, sama sekali gak dewasa.

Ujung-ujungnya, saya menyesali pilihan saya untuk menikmati kesedihan. Malu pada diri sendiri. Malu pada Yang Kuasa. Saya merasa tidak menghargai diri saya sendiri, tidak menghargai yang namanya proses, lupa pada alur kehidupan di mana ada selalu ada masalah di dalamnya. Bahwa yang mendewasakan hidup ini adalah bagaimana saat kita melewati sesuatu yang sulit yang hampir membuat kita putus asa dan yang paling berharga dari suatu pencapaian adalah prosesnya.

Dari yang sudah-sudah, saya percaya keputusan Yang Kuasa kepada saya adalah yang terbaik. Terlalu sibuk memikirkan pendapat orang kadang membuat kita lupa menghargai diri sendiri. Dirimu itu perlu penghargaan loh. Kamu cantik, Nadia. Kamu pintar, Nadia. Kamu hebat sudah melalui ini semua, Nadia. Aku sayang kamu, Nadia.

Ini benar terjadi kok sama saya. Penolakan bertubi-tubi. Dalam hal apa pun yang ingin saya raih.

Hahahaha.

Hidup Baru di Hampir Seperempat Abad

27 Januari 2017 § Tinggalkan komentar

Tahun lalu saya memutuskan untuk melepaskan dua hal yang sebenarnya sulit untuk saya lepas. Saya tidak menyesalinya, seperti yang mungkin orang-orang kira. Beberapa orang mungkin kecewa atas keputusan saya, atas tindakan saya. Tapi karena saya lebih tau tentang diri saya, saya mencintai diri saya sebegitu besarnya, saya memilih melepaskan.

Mungkin orang mengatakan saya bodoh. Tapi, sampai saat ini saya menulis, saya mengatakan diri saya sudah melakukan hal yang tepat. Saya keluar dari zona nyaman saya.

Keluar dari zona nyaman itu memang sih ada resikonya dan cukup sulit untuk dihadapi. Tapi, saya ini orang yang berani menanggung resiko kok. Jadi, hajar aja.

Saya berjalan melangkah ke depan, tidak ada jalan untuk putar balik. Saya memulai untuk menjalani kehidupan yang baru.

Kehidupan yang nyata, bukan lagi hidup dalam bayangan diri orang lain. Kehidupan yang tepat, di jalan yang lurus, yang tentunya baik bagi saya secara jasmani dan rohani. Hahahaha. Eh, ini serius.

Saat ini, saya merasa hidup saya sangat jauh lebih baik! Saya bahagia 🙂

 

Januari di 10 Tahun Silam

17 Januari 2017 § Tinggalkan komentar

Kepada (sebut saja) Zat.

Ini, sedikit rekaman untukmu. Sosok yang pernah berarti selama satu tahun di 2007. Ini, surat untukmu bukan sebagai pewatas hubungan kita kini. Ini, kepadamu aku beri bukti bahwa aku tidak melupakanmu. Untuk pria berinisial B, aku menyebutmu Zat (kau tau apa alasanku menyebutnya ini).

Zat.

Tidak, aku tidak pernah membencimu sekalipun terlihat benci. Pun dengan cinta, itu masa lalu, Zat. Aku tidak melupakannya, hanya membiarkannya berlalu. Waktu yang mengantarku pada suatu rasa yang telah kutinggal. Kita tidak lagi bersama, tapi aku menghargai kebersamaan saat dulu.

Zat.

Aku ingin berterima kasih untukmu atas 362 hari pada 2007 yang kita tempuh. Konyol, waktu itu kita belum dewasa, umur kita masih dibawah usia standar orang jatuh cinta, tapi kita seakan menjadi insan paling siap untuk bersama. Kita sudah merangkai banyak cerita yang akan kita lakukan di masa-masa mendatang. Kita merekam setiap kejadian indah dalam 2 buku harian cinta kita. Ketika kita tidak berjumpa, kita tumpahkan perasaan kita lewat buku itu, saat bertemu maka kita saling bertukar buku untuk membaca perasaan masing-masing. Kamu selalu memperlakukanku istimewa, seperti putri raja, bagai ratu sejagat, dan yah…. wanita paling bahagia. Saat itu.

Terima kasih mengisi waktuku selama satu tahun kurang 3 hari walau berakhir perih untukmu (mungkin). Maaf, atas perlakuan satu pihakku yang membuat hidupmu (katanya) menjadi berubah. Sekejap aku menghilang, menghindar, dan benar-benar takberjejak. Perih untukmu, akan lebih perih untuk kita jika tidak berpisah. Buktinya, sekarang kita bisa menjalaninya dengan lebih baik kan?

Zat.

Kaos pemberianmu masih sering kugunakan, masih muat. Yah walau sudah agak kecilan sih. Lalu buku harian cinta kita (hahaha aku tertawa menulisnya, geli) juga masih ada. Buku harian itu masih utuh dengan harum parfum Casablanca putih yang kamu bubuhkan di buku kita, parfummu dulu dan aku suka wanginya. Parfumnya awet ya? Aku sempat membaca bukunya, aku kembali tertawa melihat tulisan kita dulu, begitu menjijikkan kalau kita baca lagi. Tapi itu indah, kenangan yang baik untukku.

Aku senang hubungan dingin kita bisa kembali baik. Walaupun sifatmu tidak berubah hingga kini, berlebihan. Itu sifatmu yang kurang baik dimataku. Kamu terlalu berlebihan menganggap hal-hal tentangku, ini juga yang sering menjadikan kita bertengkar. Ya, pasti orang-orang menganggap aku tidak bersyukur untukmu karena dianggap itu bukti perasaanmu padaku. Tapi, yang kurasa ini tidak sama seperti banyak orang, kamu mengerti kok. Maaf ya.

Zat.

Aku juga selalu ingat setiap tanggal perayaan kita, di setiap tanggal itu kita akan  berlomba siapa yang lebih dahulu mengingatkan perayaan. Kamu selalu menang karena dulu aku tidak dapat tidur di atas pukul 9 malam (tapi kini kamu menyebutku burung hantu karena tidak pernah bisa tidur jika belum melewati tengah malam). Kamu sering marah saat aku tinggal tidur, tapi kamu tidak pernah kesal menunggu jika aku datang terlambat tiap kita bertemu. Terima kasih atas kesabaran luar biasamu (dulu).

Aku tidak dapat memastikan sesuatu yang akan terjadi, tapi pintaku hanyalah kita berteman baik. Sebatas itu saja. 5 tahun itu cukup menjadi kenangan indah, bukan untuk selalu diingat. Kau ingin hidupmu maju kan? Kenanglah dengan baik 362 hari kita, berbesar hatilah untuk semuanya.

Zat.

Ini untukmu, bukti bahwa aku tidak pernah melupakan kamu dan kita pada Januari di 5 tahun silam. Aku masih ingat setiap detailnya. Sama sepertimu yang selalu berusaha mengingatkanku.

Terima kasih, Zat selalu berpesan untuk mencuci kaki dan berdoa sebelum tidur. Tapi maaf, aku tidak dapat memberi nomor ponselku padamu.

 

Tulisan ini saya buat 5 tahun yang lalu, yang saat itu bulan Januari dan saya sedang mengingat dia. Hari ini, 10 tahun telah berlalu. Semoga hidupmu bahagia! Terima kasih sudah mampir ke hidup saya.